Kami menerima tulisan, artikel, laporan kegiatan dan saran-saran untuk dipublikasikan ke blog Pdt. Pahala J. Simanjuntak,MTh dengan mengirim e-mail ke: psh06simanjuntak@yahoo.com .

01 Desember 2012

Jamita di Advent I, Minggu 2 Desember 2012 Jeremia 33:14-16 JAHOWA DO PARPINTORANTA 1. “Togu urat ni bulu toguan do urat ni padang, togu nidok ni uhum toguan do nidok ni padan”, ido sada pandohan di halak Batak paingothon hinaarga ni padan manang bagabaga (janji) nabinahen ni jolma (halak Batak). Digombarhon i do parsitutuon marningot aha naung niundukhon marhite hata manang pambahenan maradophon halak namarpadan dohot diriniba. Asa unang lupa jala tongtong ingot di angka naung hinataan hian. Atik pe ndang tarsurat di harotas manang buku panuratan alai anggo di roha nang pingkiran tarsurat do i. Asa tu angka tingki na mangihut adong andor sipaihutihuton ni sundut naumposo hombar tu parpadanan i. Nang pe di tingki naparpudi on ndang apala sai dihangoluhon be pandohan i, nunga adong sipata namangalaosi padan naung binahenna di manang piga pangalaho, atehe. Molo tataringoti padan ni jolma umarga sian pandohan ni halak Batak i do padan ni Debata naung tajalo marhitehite hinasintong ni hataNa naung sahat tu hita di tingki on. Lapatanna nang pe togu padan nabinahen ni jolma alai tumoguan dope anggo padan ni Debata tu hita angka naung hinophopna (huriana). Ima na ingkon tongtong suan di rohanta huhut paingothon hita di hinarga ni panjouon dohot pamilliton ni Debata gabe bangsoNa. Naung tarsurat do i di Buku na badia i naso boi sosaon ni manang ise pe. Porsea do ho disi? 2. Namangolu do hita di bagasan padan (bagabaga) nabinahen ni Debata. Padan ni Debata ndada songon nabinahen ni jolma alai padan nabinahen ni Debata sandiri maradophon hita jolma. Ia padan ni Debata ima padan asi ni roha salelenglelengna. Padan holong ni roha na manongtong jala nasintong marparbue. Padan songon naung niuarihonna tu si Abraham, Ishak dohot Jakob sahat tu halak Israel nang tu hita nuaeng. Didok hata ni Tuhanta di Yesaya 54:10 “Ai munsat pe angka dolok, jala humuntal angka robean, alai anggo asiasingku na so tupa munsat sian ho, jala padan ni hadameongku na so tupa humordit, ninna Jahowa siasii ho”. Laos i do nanidok ni Jesus di Lukas 21:33 (patudos tu turpuk Epistel): “Salpu pe sogot langit dohot tano on, anggo hatangki na so tupa salpu”. Parbue ni padan i nunga tajalo jala tahangoluhon di pardalanan ni ngolunta on. Asa ganup halak Kristen ingkon do marhatopothon parbue ni padan naung binahen ni Debata. Songon dia ma rumang ni i? Molo boi pe hita hipas sahat tu tingki on ingkon parhatopotonta do i parbue ni padan ni Debata. Molo boi pe hita di tingkion mangula angka ulaon nanilehon ni Tuhan i parhatopotonta ma i parbue ni padan ni Debata. Dohot angka na asing na so boi tabilangi. Sandok malo ma hita manghilalahon huhut manghamauliatehon bagabaga ni Debata naung sahat tu hita. Alai naumarga sian i sude, padan ni Debata tu hita ima naung nilehonna AnakNa Tuhan Jesus Kristus manobus hita sian parhatobanan ni musu nang sian rante ni sibolis. Gabe ndang hamatean salelenglelengna jambar ni ngolunta, alai hangoluan na manongtong. Ido jambar ni angka naporsea di Jesus Kristus hombar tu pandok ni Debata (Joh 3:16). Hinorhon ni hamamate dohot haheheon ni Jesus Kristus i lam arga ma hita di adopan ni Debata. Ndada holan di portibion alai tarlumobi di banua ginjang di inganan napinarade ni Kristus uju manaek ibana tu banua ginjang. Laos ido bagabaga ni Debata sitioponta di ngoluon. Ndang di portibion anggo sambulo ni tondita alai di banua ginjang i do. Ido nahinatindanghon ni apastel Paulus di 1 Kor 15:19 na mandok: “Anggo holan di tano on hita mangkirim di Kristus i, jolma na dumangol do hita sian saluhut” 3. Asa ganup ruas ni huria marhatopothon na tongtong do Debata satia di padan dohot di bagabagana naung nidokna tu hita. Dia bagabaga ni Tuhan i tu hita? Onma bagabaga i: “Di angka ari dohot di tingki i Ahu ma patubuhon di si David sada tumbur hatigoran, Ibana ma manghajongjonghon uhum dohot hatigoran di tano on. Di angka ari i ma dapotan tua Juda marsonangsonang isi ni Jerusalem maringanan, jala on do goarna dohonon ni halak :Jahowa parpintoranta”(Jeremia 33:15-16). Tangkas do ditodo jala dipillit Debata bangso Israel gabe bangso nahinaholonganna. Bangso napinillitna jala punjung sian torop bangso di tano on. Marpadan do Debata tu bangso i na ingkon dapotan pasupasu nasida. Dapotan susu dohot situak ni loba di tano Kanaan nabinagabagahonna i. Atik pe ingkon mangadopi ragam ni angka namasa marhitehite naingkon tarbuangnasida di sada hatiha. Alai di sada ombas na tinontuhon ni Tuhan i malua do nasida muse. Ido umbahen didok di Jesaya 54:7 “Satangkirisap lelengna hutadingkon ho alai papungupunguongku do ho muse marhitehite angka asi ni roha godang” Di pardalanan ni bangso i tangkas do dipatuduhon Debata holong dohot asi ni rohana tu nasida. Uju mardalan di tingki arian dipatuduhon ombun, uju mardalan tingki borngin dipatuduhon tiang api. Ndada holan i, alai disarihon naringkot di nasida marhite sipanganon (manna) sian banua ginjang dohot lote (2 Musa 13:22). 4. Di minggunta sadarion nunga sahat hita tu minggu advent na parjolo. Opat hali hita maradvent andorang so tapestahon pesta parningotan hatutubu ni Tuhan Jesus (Natal). Ganup Advent paingothon hita di haradeonta manomunomu haroro ni Kristus i. Advent lapatanna mangarade diri manang manomunomu di haroro ni Sipalua i. Huhut mangarade diri laho mamestahon ari parningotan di hatutubu ni Tuhan Jesus Kristus. Atik pe di minggu-minggu advent on nunga adong naung patupahon pesta Natal. Alai sada na ringkot botoonta laho patupahon Pesta i ima tau hasangapon jala pujipujian di goar ni Debata Ama Anak dohot Tondi Porbadia nasa pesta natapatupa. Unang holan di hariburon sambing alai sintong ma marpesta Natal. Alani i di minggu adven parjolo on naeng ma taparade rohanta manomunomu haroro ni Sipalua i dibagasan haserepon dohot las ni roha. Aha do tandana hita manomunomu Sipalua i? Ima marhitehite roha dohot pingkiran na ias dohot nahipas. Somalna molo jumpang Advent dohot pesta Natal tontu tamba ma na sipingkiran laho manarihon angka naringkot tu pesta las ni roha i. Pahean ni angka ianakhon, sipatu naimbaru, gugu (uang Natal), binda dohot angka biaya na mardomu tu natal. Asing ni gogo dohot tingki sipasahatonta tu ulaon pesta i isarani latihan dohot marrapot. Alai saluhutna i taetong ma bahagian ni peleanta tu Debata. Alani unang ma holan di pangaradeon parduru sambing natarida alai ingkon dohot ma nang di partondion. Ingkon las rohanta mamestahon hatutubu ni Jesus i jala ingkon tamba haporseaonta. Unang dung salpu pesta Natal gabe tubu parbadaan dohot parsalisian tu angka dongan. Naeng marbadai panitia ala hurang hepeng manutupi pengeluaran? Dao ma angka pangalaho sisongon i atehe. Alai naeng ma tangkas tarida parbue ni advent dohot Natal di hita di jolo ni Debata nang di jolo ni jolma. Jumpang dame dohot las ni roha di angka nasapunguan. Masihaholongan ma unang masihosoman. Barani manalpuhon hasalaan ni dongan jala laos barani manopoti hasalaan nabinahen tu halak na asing. 5. Antong taingot ma namangolu do hita di bagasan padan dohot bagabaga ni Debata. Padan i do jaminan di ngolunta asa unang hita mabiar mangadopi angka hamaolon na masa di ngolu on. Rade do Debata mandongani hita nang di tingki sitaonon, manang di tingki hasusaan nang di tingki las ni roha. Sandok tapangido ma gogo sian Debata asa diurupi hita ganup marsadasada. Diurupi laho mangula angka siulaonta siganup ari. Asa sude nataula i manghorhon las ni roha jala tau pujipujian di Debata. Molo tahaporseai do padan ni Debata di bagasan ngolunta on tontu ingkon pagomgomhononta ma sandok ngolunta tu ibana. Unang be hita lalap holan mangalului arta portibion atik pe ringkot do i. Alai na umarga sian i ima harajaon ni Debata na manongtong i (Mat 6:33). Talehon ma nasa roha dohot gogonta nang pingkiranta laho manghaporseai Debata parholong roha i (5 Musa 6:4-9). Jahowa do parpintoranta, ima sada panindangion ni haporseaonta tu joloan on. Panindangion sisongon i mangapuli hita ganup atik pe sipata ingkon tabolus angka na maol. Alai marhitehite namanghatindanghon Jahowa parpintoranta dipatuduhon i do parsitutuon ni haporseaon laho mangadopi ragam ni na masa di hita. Tarpatupa Debata do saluhut natapangido asal tongtong hita mangolu di bagasan unduk dohot lomo ni roha ni Debata. Amen.

Baca Selengkapnya.....

13 Oktober 2012

IMAGO DEI (2) (Amos 5:6-7;10-15)

Keadilan,Kebenaran dan Kasih itulah yang dikehendaki Tuhan terjadi di dunia ini. Oleh sebab itu manusia sebagai duta dan wakil Allah menjadi pelaku utama untuk ketiga hal tersebut. Sebagai mahluk ciptaan yang paling tinggi harus menjadi pewarta dan pola anutan dimana kita berada. Namun dalam kenyataanya justru manusia sendirilah pelaku-pelaku ketidakadilan, melakukan yang tidak benar serta mengabaikan kasih. Lihat saja ada orang yang mencari keuntungan dari hasil rampasannya. Menjadi kaya dari hasil curiaanya, menjadi makmur karena menginjakinjak hak orang miskin. Kekerasan terjadi dimana-mana, hak azasi rasanya terabaikan demi kepentingan pribadi dan kelompok. Perbuatan seperti ini jelas-jelas ditentang oleh Tuhan. Masa kita harus kenyang dari mulut orang lain. Masa orang lain yang mengungkit batu kita mendapat kepitingnya? Tidak adil kan? Mencari kekayaan, kemakmuran dan harta benda tidaklah salah. Yang salah adalah ketika kita mendapatkannya dengan cara yang salah. Menghalalkan segala cara demi tercapainya tujuan kita. Nasihat firman Tuhan yang disampaikan oleh nabi Amos kepada umat-Nya Israel untuk hidup dengan keadilan, kebenaran dan kasih justru menjadi resep dan menu utama kehidupan umat Allah. Itupulalah yang kita cari, sebab Tuhan mencintai kebenaran, keadilan dan kasih.Baiklah kita sebagai orang Kristen menjadi bahagian dari rombongan yang mencari Tuhan sehingga kita beroleh berkat dan bukan kutukan. Lihatlah di sekeliling kita kejahatan merajalela. Demi mendapatkan sesuap nasi orang harus melakukan yang aneh-aneh, menipu, korupsi, mencuri dan yang sejenisnya. Anda lihatkan itu. Dan kalau hal itu kita lihat apa reaksi kita? Hindari dan waspadalah selalu. Menyembah Allah berarti tidak kompromi dengan tindak kejahatan, malah sebaliknya menyembah Tuhan Allah berarti menomorsatukan kehendak Allah tersebut. Yesus Kristus telah datang ke dunia ini menunjukkan kasih setianya kepada kita. Sehingga hidup kita berguna di hadapan Allah. Menjadi pengikut Kritus adalah pilihan kita. Maka bua-buah kasih yang diberikan Kristus kepada kita hendaknya kita nyatakan. Kejujuran, tanggungjawab, kesetiaan dan keramahan terhadap sesama manusia Tuhan Yesus dalam Matius 6:33 berkata: :"Carilah dahulu kerajaan Allah dan kebenarannya maka semuanya akan ditambahkannya kepadamu" Maka ibadah yang benar di hadapan Tuhan bukan ibadah yang penuh dengan kepalsuan dengan menyebut nama Tuhan namun tidak mencintai keadilan, kebenaran dan kasih. Jadilah gereja pembawa damai. Jadilah orang Kristen pemberita kasih setia Tuhan. Jadilah manusia pelopor kebenaran. Amin

Baca Selengkapnya.....

06 Oktober 2012

Baca Selengkapnya.....

IMAGO DEI, Manusia Gambar Allah

IMAGO DEI- Gambar ALLAH Ibrani 2:5-12 Kita tidak cukup melihat manusia hanya dari sudut pandang ciptaan yang dibentuk dari tanah liat dan dihembuskan nafas kehidupan. Tetapi manusia adalah gambar Allah yang di dalamnya kemuliaan Allah diberikan. Oleh kemuliaan Allah yang ada pada kita sehingga kita beroleh makna kehidupan yang tidak dapat diberikan oleh dunia tetapi hanya sebagai anugerah Allah yang diberikan kepada kita. Dialah Yesus yang membuat kita menjadi berhargha di hadapan Allah. Bukan hanya itu kita menjadi pewaris dalam kerajaan Allah. Pengorbanan Yesus di kayu salib menjadi sukacita bagi manusia yang diciptakannya dari debu tanah yang tadi. Maka kemuliaan Allah yang ada pada kita harus kita pelihara bahkan kita kembangkan dalam diri kita. Kita diberikan Allah hidup untuk menikmati berbagai-bagai karunia dari surga bukan dengan kehendak bebas yang tidak bertanggungjawab. Namun kehendak kita harus tetap dalam kehendak yang diikat oleh tanggungjawab kepada Allah sendiri. Maka tugas kita adalah menjaga dan mempertahankan kemuliaan Allah yang ada pada kita. Ketika Allah menciptakan manusia pertama yakni adam dan Hawa, mereka memperoleh kemuliaan dari Allah. Mereka bebas menikmati seluruh ciptaan Allah lainnya. Namun satu hal yang Tuhan perintahkan kepada mereka untuk tidak makan yakni pohon yang di tengah taman itu. Eh ternyata Adam dan Hawa tidak menjalankan perintah Allah dengan harus memakan buah pohon yang di tengah taman itu. Kemudian Allah melihat mereka dan pada saat itulah mereka tahu bahwa mereka telanjang. Itu berarti kemuliaan Allah telah lepas dari mereka sehingga mereka harus menanggung dosa mereka. Manusia akhirnya hidup dengan dosa. Tetapi Allah maha pengampun dan maha pemurah. Memperbaharui perjanjiannya dengan manusia berdosa itu. Pengampunan datang dari Dia sumber kehidupan itu. Maka Dia memberikan anak-Nya yang tunggal untuk menebus kita dari dosa dan kuasa iblis. Dan itu sudah kita rasakan saat ini. Apa yang harus kita lakukan selanjutnya? Marilah kita hidup di dalam Kristus. Sebab Dialah membuat kita menjadi berharga di hadapan Tuhan. Allah mau memakai hidup kita sepanbjang kita hidup di dunia ini. Maka percayalah kepada-Nya dan hidup dengan pengharapan. Tentu banyak persoalan yang kita alami dan rasakan ketika kita dalam menaruh iman kita kepada-Nya. Tetapi jangan takut Kristus bersama-sama dengan kita dalam seluruh pergumulan kita. Jadikanlah hidupmu menjadi gambar Allah (Imago Dei). Apa yang dapat kita perbuat sebagai gambar Allah, tidak perlu kita tanyakan. Lakukan keadilan dan kasih. Mengasihi saudara-saudara kita. Menjadi garam dan terang dunia. Menjadi saksi-saksi Kristus dimanapun kita berada. Amin.

Baca Selengkapnya.....

30 September 2012

HIDUP DALAM TAURAT TUHANMazmur 19:7-14) Khotbah Minggu 30 September 2012

Apakah yang menjadi inti dan pemusatan Hukum Taurat Tuhan itu? Jawabnya adalah Kasih. Mengasihi Tuhan Allah dengan segenap hati, jiwa dan kekuatan. Hal inilah yang disdampaikan oleh Musa kepada umat Israel untuk menyembah satu Allah yaitu Tuhan Allah yang membawa mereka keluar dari perbudakan Mesir ke tanah pertjanjian yang disediakan Allah (Ulangan 6:4-9). Selain mengasihi Allah maka kita juga mengasihi sesma manusia sebagaimana yang dikatakan Yesus dalam Mat 22:37: Kasihilah sesamamu manusia. Pertama mengasihi Tuhan Allah. Hingga saat ini masih banyak kehidupan orang Kristen melakukan penyembahan berhala, sewa-dewa. Misalnya dengan meminta berkat dari roh-roh orang meninggal. Menyembah pataung-patung dan yang sejenisnya. Mereka menganggap bahwa ada kekuatan lain di luar Allah. Praktek-praktek seperti inilah yang bertentangan dengan Taurat dan Titah Tuhan sebagaimana disampaikan dalam teks khotbah ini. Sekali kita sudah menjadi pengikut Kristus dan percaya kerpada Allah maka selamanyalah kita menyembahnya. Kedua: Mengasihi sesama manusia. Tidak cukup hanya mengasihi Allah ternyata kita membenci bahkan berbuat jahat kepada sesama manusia. Saat ini kejahatan terjadi dimana-mana. Pembunuhan, peramapojan, pemerkosaan dan lain-lain. Bukankah itu akibat dari kurangya kasih terhadap sesama manusia? Hendaknya kasih kepada Allah secara vertikal yang kita miliki juga harus seimbang dengan kasih kepada sesama manusia secara horisontal. Itulah salib Kristus. Maka mengasihi Tuhan Allah dan mengasihi sesama manusia itulah Taurat dan Titah Tuhan yang diajarkan kepada kita. Itu sebabnya pemazmur mengatakan bahwa lebih indah dari pada emas, bahkan dari pada banyak emas tua; dan lebih manis dari pada madu, bahkan dari pada madu tetesan dari sarang lebah.Dan selanjutnya bagi orang yang berpegang padanya mendapat upah yang besar.

Baca Selengkapnya.....

23 September 2012

BERITAKANLAH FIRMAN ALLAH (Yeremia 11:18-23)

Kedamaian, keadilan dan kebenaran merupakan kehendak Allah yang harus diwujudkan di dunia ini. Bahkan hal tersebut harus menjadi milik setiap orang bukan hanya orang kristen tetapi seluruh umat di dunia ini. Sebab itulah salah satu missi Allah (Missi Dei)di dunia ini. Menjadikan dunia ini beroleh damai sejahtera (Syalom) termasuk kepada seluruh ciptaan lainnya yakni dengan terwujudnya keutuhan ciptaan dan kelestarian lingkungan. Missi tersebut di atas menjadi tugas kita bersama sebagai orang kristen dan juga sebagai hamba Alah di dalam seluruh kehidupan kita. Itulah firman Allah yang disampaikan-Nya kepada kita saat ini. Persoalannya adalah adakah orang yang bersedia utnuk tugas itu? Tentu harus. Sebab kita adalah duta Allah di dunia ini. Apapun pekerjaan dan profesi yang diberikan oleh Allahkepada kita semuanya itu bahagian dari pemberitaan firman Allah. Sebagai duta dan pemberita-pemberita firman Allah harus memiliki keberanian menyuarakan kehendak Allah tersebut. Sebagaimana yang dilakukan oleh nabi Yeremia pada pemberitaan khotbah hari ini. Dia telah dipanggil Allah sejak dari kandungan ibunya menjadi nabi. Dan itulah yang dia lakukan selama hidupnya. Melawan kekerasan, memperjuangkan hak-hak azasi manusia. Membela kaum miskin. Sekalipun negeri Anatot mengancam dan hendak mebunuhnya tetapi pekerjaan pelayaan firman itu tetap dilakukanya karena Allah bersama dengan dia. Bahkan Allah tetap melindunginya. Apa yang dilakukan oleh nabi Yeremia dalam khotbah ini itulah yang telah dialami oleh Tuhan Yesus dalam pemberitaan-Nya di dunia ini. Banyak orang yang tidak suka dengan pengajaran-Nya serta tanda-tanda mujijat yang diperbuat-Nya mendapat ejekan dari orang Parisi dan ahli-ahli taurat serta bermaksud membunuh Yesus. Dia disiksa dan dihina, dibenci diludahi, pada hal apa yang Dia lakukan adalah demi keselamatan dunia ini (Yoh 3:16). Namun missi Allah itu tetap dilakukan-Nya sebab Dia adalah anak Allah yang kepada-Nya telah diberi kuasa dari Bapa di sorga. Demikianlah kita sebagai gereja dan hamba-hamba Tuhan yang saat ini sedang menghadapi berbagai ketidakadilan dalam hidup ini. Marilah kita ikut berjuang untuk melawan ketidak adilan dan ketidakbenaran yang terjadi dengan sebaik-baiknya. Bukan dengan cara yang tidak dikehendaki Allah sendiri. Sebab ada banyak orang berjuang untuk melawan ketidakadilan tapi justru dengan tindakan dan perbuatannya tidak adil. Ada banyak orang yang menyuarakan berjuang untuk melawan kebenaran dengan melakukan ketidakbenaran. Tentu Allah tidak menghendaki cara yang demikian. Allah tetap menghendaki perjuangan kita dengan cara yang benar, kasih dan adil. Untuk pemberitaan firman Allah itu selalu ada kesulitandan ancamanyang kita hadapi. Akan tetapi yakinlah Allah selalu tetap di pihak kita bahkan ikut berjuang bersama-sama dengan kita. Asal saja kita menyerahkan segala persoalan yang kita hadapi dan selalu berseru dan meminta petunjuka Allah. Amin

Baca Selengkapnya.....

05 Agustus 2012

YESUS ROTI HIDUP (Yoh 6:24-35)

Ajakan khotbah Minggu ini memberikan kekuatan kepada kita untuk tetap setia kepada-Nya. Dimana Yesus berkata: " Akulah roti hidup, batang siapa yang datang kepadaKu tidak akan lapar selama-lama-Nya. Mungkin juga dunia ini akan berkata demikian kepada kita, tetapi tidak sebenar apa yang dikatakan Yesus. Dunia ini menjanjikan makanan dan minuman yang hanya memberikan yang dapat dinikmati sesaat saja, bahkan kenikmatan itu dapat membahayakan kepada hidup kita. dan biasanya arang selalu berlomba untuk mendapatkan kenikmatan yang sesaat itu. Tetapi pemberian hidup yang memiliki kenikmatan am selamanya hanya apa pada Yesus Tuhan kita. Bagaimana caranya? Percaya kalah hidupmu kepada Allah dan biarlah kamu hidup untuk menjadi berkat dan menjadi kesukaan Tuhan kita. Berilah hidupmu menjadi puji-pujian di hadapan Allah. Janganlah hanya memikirkan kenikmatan sesaat tetapi pikirkanlah kenikmatan yang sesungguhnya yang berasal dari Allah. Siapa saja boleh datang kepada Yesus untuk menerima kehidupan yang kekal sebab Dia sudah datang untuk menyelamatkan kota orang berdosa ini sehingga kita mendapat keselamatan. Keselamatan kita yang sempurna bukan di dunia ini tetapi keselamatan yang sempurna hanya ada di surga yang sudah disediakan oleh Allah melalui Yesus Kristus. Oleh sebab itu datanglah kepada Allah sumber kehidupan itu. Amin.

Baca Selengkapnya.....

29 Juli 2012

ALLAH MENYEDIAKAN HIDANGAN BAGIMU (2 Raja 8:42-44)

Ketakutan, kekwatiran Dan kecemasan sering menghantui dalam kehidupan kita. Misalnya apa yang akan kami makan, apa yang kami minum dan apa yang bagian kami? Akibat pertanyaan-pertanyaan seperti itu hid kita menjadi apatis. Renungan minggu Kali ini mengingatkan kita akan pemeliharaan Allah dalam hidup kita, dimana umat Allah diberikan makanan oleh Elisa melalui 20 roti jelas serta gandum dalam sebuah kantong yang dibawah oleh seorang abdi Allah. Melalui kuasa yang diberikan Allah kepada hamba-Nya Elisa roti dan gandum tersebut dapat memenuhi kebutuhan orang yang tidak mendapatkan makan ketika itu. Firman Allah yang disampaikan oleh Elisa benar-benar terbukti bahkan dari yang disediakan buat mereka ternyaman masih ada yang sisa. Betapa malangnya hidup orang yang tidak percaya kepada Tuhan ketaika dia dihinggapi oleh rasa cemas, takut dan kwatir. Sebaliknya alangkah bahagianya hidup kita bila kita menaruh kepercayaan kita kepada Allah yang bersedia memenuhi kebutuhan kita setiap hari. Sebagaimana kesaksian pemazmur yang berkata, Tuhan adalah gembalaku takkan kekurangan aku (Maz 23:1). Biarlah kita hidup berpegang kepada janji dan firman Tuhan setiap saat, sehingga kita tidak perlu kwatir dan takut menghadapi hidup ini. Allah sanggup mengadakan mujijat dalam hidup kita. Percayalah kepada Tuhan dengan segenap hatimu, dan janganlah bersandar kepada pengertian mau sendiri. Tuhan itu adil dalam segala jalan-Nya dan penuh kasih setia dalam segala perbuatan-Nya (Maz 145:14-17). Amin.

Baca Selengkapnya.....

22 Juli 2012

KRISTUS MEMPERSATUKAN KITA (Trinitatis 22 Juli 2012)

Masing-Masing kita memiliki perbedaan satu dengan yang lain. Namun perbedaan itu tidak akan memisahkan kita dari sebuah persekutuan. Sebab kita telah dipersatukan di dalam Kristus. Darah Yesus telah mempersatukan kita untuk menerima berkat dari surga. Tugas kita sebagai orang Kristena adalah bagaimana memelihara kesatuan itu sehingga menjadi kekayaan di dalam persekutuan kita. Perbedaan di antara kita tidak menjadi jurang pemisah di antara kita. Inilah nasihat rasul Paulus kepada kita saat ini sebab kita adalah anak-anak Tuhan yang kepada kita telah dianugerahkan kasih setianya. Kesatuan di dalam Kristus memberikan damai sejahtera di antara kita. Hiduplah damai dengan sesama. Sebab Kristus telah membawa damai kepada kita di dunia ini. Dengan demikian kita sebagai tubuh Kristus akan dibangun di dalam Dia secara rapi dan tersusun. Hidup kita menjadi Berkata bagi orang lain di sekeliling kita. Menjadi berkat bagi keluarga dan menjadi berkat bagi bangsa dan negara. Hidup di dalam Kristus tentu menghadapi berbagai persoalan hidup yang kadang kala membuat kita berpikir bagaimana menyelesaikannya. Namun persoalan demi persoalan yang kita hadapi mestinya kita selesaikan dengan mengandalkan Kristus Tuhan kita.

Baca Selengkapnya.....

17 Juli 2012

MY HAPPY BIRTHDAY 43

Ultah ke 43

Puji syukur kepada Tuhan yang Maha Baik dan Kasih, hari ini saya merayakan ulangtahun ke 43. Tidak ada kata yang laebih indah dari ucapan syukur dan terimakasih kepada Tuhan Yesus. Biarlah melalui berkat-Nya kehidupanku berguna bagi orang lain di sekelilingku. Ya Tuhan berilah umur yang panjang kepadaku. Kesehatan, kebijaksanaan dan roh penghibur. Bagi sahabat-sahabatku yang memberikan ucapan selamat ulang tahun, aku tidak lupa menyampaikan terimakasih banyak. Baik lewat Face book, email, sms dan HP Istimewa juga buat isteri dan anak-anak yang kukasihi. Juga bagi mahasiswa yang saya bimbing. Kiranya Tuhan memberkati kita semua.

Baca Selengkapnya.....

07 Juli 2012

SETIALAH KEPADA ALLAH (Yeh 2:1-5)

Allah kita sungguh baik kepada kita marilah kita selalu menghampirinya dan jangan meninggalkannya. Bila kita dekat kepada Tuhan tentulah sukacita yang kita peroleh. Anda ingin sukses? Anda ingin punya jabatan yang baik? Anda ingin punya suami (bagi isteri-bagi isteri suami) yang baik? Anda ingin memiliki keturunan? Apa saja yang anda inginkan mintalah kepada Tuhan. Sebab Dia berkata: "Mintalah maka kamu akan diberi, carilah maka kamu akan mendapat dan ketoklah maka pintu akan dibukakan bagimu (MAt 7:7. Bagi orang-orang yang meninggalkan Tuhan hidupnya pasti kacau balau dan tidak menentu. Allah menantikan pertobatan dari setiap orang agar kembali ke jalan yang benar yakni dengan menaruh harapan dan keyakinannya kepada Allah saja. Demikianlah makna panggilan nabi Yeheskiel yang diberi gelar anak manusia ketika Allah mengutusnya kepada bangsa Israel yang disebut tegar hati dan pemberontak itu. Allah masih menginginkan bangsa itu kembali sebab Allah tidak menghendaki kebinasaan asal saja mereka meninggalkan kejahatan dan dosa mereka yakni dengan menyembah ilah dan alah lain. Serta yang menindas kaum miskin, meniadakan hukum dan memperkosa hak azasi orang lain. Semuanya itu bertentangan dengan Tuhan. Oleh seba itu firman Allah mengajak kita sebagai bangsa yang dikasihi dan dipilihnya untuk tetap memiliki sebuah resep yang istimewa. Apa itu: resep kesetiaan. Mendekatlah kepada Tuhan dan Ia akan mendekat kepadamu (Yak 4:8) Amin.

Baca Selengkapnya.....

30 Juni 2012

ANUGERAH ALLAH (Ratapan 3:22-33)

Khotbah Minggu IV Setelah Trinitatis Minggu 01 Juli 2012 Hidup dalam Anugerah Allah Ratapan 3:22-33 Marthin Luther bapak reformator gereja penah berkata: Sola Gratia, hanya karena kasih karunia Tuhan. Pekataan itu memiliki kebenaran yang sejati bahwa kita hidup hanya oleh karena kasih karunia Tuhan. Kadang orang menilai bahwa kasih karunia Tuhan jika dia berolah kekayaan, jabatan, pangkat dan lain sebaginya yang dia anggap bernilai dalam hidupnya.Pada hal kasih karunia Tuhan melebihi ukuran duniawi dan pikiran manusia. Ada banyak orang tidak lagi merasakan kasih karunia Tuhan dalam dirinya. Sehingga dia cepat putus asa, kecewa dan menempuh cara lain karena merasa tidak menerima kasih karunia Tuhan. Jangan takut kasih karunia yang tervbesar dalam hidupmu adalah Yesus Kristus yang rela berkorban untuk menebus dosa-dosamu. Percayalah kepada-Nya. Allah itu maha kasih dan memberikan kehidupan bagi kita. Amin

Baca Selengkapnya.....

26 Mei 2012

MEMENANGKAN PENDERITAAN

Khotbah Minggu Pentakosta I, 27 Mei 2012 Roma 8:22-29 Bagaimana sekalipun hidup kita tidak pernah luput dari penderitaan. Itu berarti bahwa penderitaan merupakan bahagian hidup manusia di dunia ini. Namun jika penderitaan melanda hidup kita jangan takut sebab Roh Tuhan ada pada kita untuk menghibur, menguatkan serta memberikan jalan terbaik untuk kita. Inilah nasihat Rasul Paulus yang disampaikan kepada jemaat di Roma pertanda mereka jemaat yang setia. Nasihat seperti ini pulalah yang kita aminkan dalam diri kita sebagai orang Kristen di saat kita merayakan hari Pentakosta, hari turunnya Roh Kudus (hari kelimapuluh). Memenangkan penderitaan dengan kuasa Roh Kudus. Dia adalah Allah yang mengasihi umat-Nya. Oleh sebab itu terimalah Roh Allah yang diberikan-Nya untuk kita sehingga kita boleh mengambil hikmah dari penderitaan tersebut. Allah tidak membiarkan anak-anak-Nya yang dikasihi untuk tenggelam dalam penderitaan itu. Tetapi sebaliknya melalui penderitaan itu kita mengerti betapa dalamnya kasih Allah kepada kita. Bahwa di balik penderitaan itu ada sukacita yang sangat dalam yang datangnya dari Allah sendiri. Kuncinya adalah bila kita menang dalam penderitaan maka kita disebut anak-anak Allah. Akan tetapi jika kita kalah dalam penderitaan maka kita menjadi teman iblis yang siap diinabobokan dan kemudian menjauh dari Tuhan. Saat ini banyak penderitaan melanda hidup kita.Keluarga kita, pribadi kita. Hidup kekristenan kita secara khusus. Kebebasan beragama semakin terancam, hukum keadilan tidak dijalankan, koruptor merajalela, penguasa mencari mangsa, dan lain-lain. Masihkah kita bertahan untuk mengikut Kristus? Oh ya! Seberat apapun penderitaan kita tidak membuat kita mundur selangkahpun untuk mengikut Kristus. Bukankah penderitaan yang kita alami itu justru akan mendekatkan kita kepada Dia yang memelihara kita? Tentu dan pasti! Roh Kudus tetap teguh menghibur umat Allah yang menantikannya. Dia datang untuk kita, menjagajagai umat pilihan-Nya. Roh Kudus, datanglah...! Amin

Baca Selengkapnya.....

18 Mei 2012

Berita Dukacita

Selamat jalan Ibunda tercinta! Kami sekeluarga berduka cita atas meninggalnya orangtua perempuan kami, Ny. Lumban Gaol boru Samosir, Op. Jubel (71 th). Meninggal dunia pada hari Sabtu 12/5/12 pukul 09.00 di Rumah Sakit Kota Semarang setelah mengalami kecelakaan (laka) di jl Nilam Raya samping rumah saat melakukan olah raga jalan pagi. Meninggalkan suami (St. P. Lumban Gaol), 3 anak: dr. Basaria Lumban Gaol, Katrina Partogi Lumban Gaol dan Andreas Lumban Gaol, 1 menantu Pdt. Pahala J. Simanjuntak dan 4 orang cucu: Petrick, Paulo, Parlaungan dan Priscila. Acara pemakaman diadakan Senin 14 Mei 2012 di Makam Keluarga UNDIP Semarang setelah acara kebaktian pemberangkatan dari gereja HKBP Semarang Barat. Namun kami juga harus bersyukur kepada Tuhan atas acara yang berlangsung baik dan kedatangan handai tolan, kerabat, keluarga serta warga jemaat yang mengassihi kami untuk memberikan kata-kata penghiburan.

Baca Selengkapnya.....

28 April 2012

Khotbah Minggu Jubilate 29 April 2012

Khotbah Minggu Jubilate 29 April 2012 TUHAN ADALAH GEMBALA YANG BAIK (Maz 23:1-6) Pengalaman adalah guru yang terbaik. Tentu masing-masing kita memiliki sebuah pengalaman yang berharga dalam kehidupan kita di masa lalu. Baik pengalaman suka maupun duka menjadi sebuah pelajaran yang berharga untuk kita maknai. Dari sekian pengalaman yang kita alami itu akan membuat kita kuat dan tahan menghadapi cobaan yang datang dan kita dimenangkan. Kalau kita merasa menang dalam cobaan dan ujian itu maka kita harus mengakui bahwa itu adalah perbuatan Tuhan. Kita beroleh keselamatan karena Tuhan. Oleh sebab itu marilah kita bersukacita karena perbuatan Tuhan dalaam hidup kita. Demikianlah pengalaman yang terjadi bagi kehidupan pemazmur yakni Daud dalam teks khotbah ini. Dia mendapat banyak musuh yang senantiasa berencana memusnahkan jiwanya. Tetapi dia mendapat pertolongan dari Tuhan. Itulah sebabnya dia berkata: "Tuhan adalah gembalaku tak kan kekurangan aku". Sebuah pengakuan yang tulus dan iklas yang lahir dari sebuah pengalaman masa lalu dan menjadi pelajaran di masa depan. Demikianlah kiranya sikap kita memaknai perbuatan Tuhan dalam kehidupan kita. Salah satu perbuatan Tuhan yang paling besar dalam hidup kita adalah pengorbanan Yesus di kayu salib untuk menyelamatkan kita. Darah Yesus menjadi pembasuh dosa kita. Untuk itu marilah kita selalu percaya dan menyaksikan kuasa Tuhan dalam hidup kita. Sekalipun kita banyak mendapat banyak cobaan dan tantangan akan tetapi Allah telah memberi kita pertolongan dan perlindungan sehingga kita boleh bersukacita. Jubilate! Amen.

Baca Selengkapnya.....

21 April 2012

Khotbah Minggu Miseriqoriasdomini

Khotbah Minggu Miseriqordias domini, 22 April 2012
Kita adalah Anak Allah
Roma 8:14-18
Tentu kita bersyukur jika kita menjadi anak-anak Allah. Menjadi anak-anak Allah bukanlah atas usaha dan kemampuan kita akan tetapi oleh karena kasih karunia Allah yang diwujudkan di dalam anak-Nya Tuhan Yesus Kristus (Rm 6:3-5). Lebih jelasnya melalui pengorbanan Yesus di kayu salib kita beroleh hidup keselamatan, sukacita dan pengampunan dosa. Itulah salah satu yang dapat kita maknai dari perayaan akan kebangkitan Yesus Kritus yang kita rayakan minggu lalu. Sebagai anak Allah kita diminta untuk memiliki kesetiaan dan kemauan untuk dipimpin oleh Roh. Sebab dengan pimpinan Roh Allah hidup kita diarahkan kepada Allah yang adalah bapak kita yang mengasihi kita senantiasa.
Oleh sebab itu sebagai anak Allah tentu hidup dengan setia, mendengar dan melaksanakan firman-Nya di dalam kehidupan kita. Sangat percuma kalau kita disebut dengan Anak-Anak Allah tetapi hidup kita masih berada dalam kegelapan. Percuma kita disebut sebagai anak-anak Allah kalau hidup dengan pertikaian dan permusuhan dengan orang lain. Kita harus mengasihi Tuhan Allah dengan segenap hati, jiwa dan kekuatan kita dan mengasihi sesama manusia seperti diri sendiri. Menjauhkan diri dari kesombongan, kecongkakan, kemunafikan, (elat, late,hosom dohot ginjang ni roha). Sebab semuanya itu adalah ciri-ciri anak-anak kegelapan. Pada hal kita sudah hidup didalam terang karena Yesus menyelamatkan kita. Yesus berkata: Kamu adalah garam dunia (Mat 5:13) dan kamu adalah terang dunia (Mat 5:16).
Dan satu hal lagi yang diperlukan dari kita sebagai anak-anak Allah adalah kesetiaan kita untuk tetap mengaku Kristus. Mengaku Yesus Kristus. Ya Abba ya Bapa! Tidak ada keselamatan di luar Kristus. Tentu tidak dapat kita pungkiri bahwa hidup kita selalu bergandengan dengan banyak permasalahan yang silih berganti. Seberat apapun masalah itu janganlah kita meninggalkan Tuhan. Ketika saya menuliskan khotbah ini saya teringat kepada saudara-saudara saya yang ada di Jakarta (khususnya mereka yang tidak dapat beribadah di dalam gedung gereja)mereka benar-benar menderita. Tetapi saya salut dan bangga kepada kesetiaan mereka mengikuti ibadah sekalipun dalam kondisi dan situasi sedemikian. Tidak ada yang dapat saya perbuat kepada mereka selain memanjatkan doa dan permohonan kepada Tuhan agar mereka diberi ketabahan dan jalan jkeluar atas masalah yang mereka hadapi. Bukankah kita juga mempunyai dan menghadapi masalah yang berbeda-beda. Serahkanlah segala kekuatiranmu kepada Tuhan sebab Dialah yang memelihara kamu (1 Pet 5:7, Maz 37:4-5). Hidup kita membutuhkan kesabaran dan ketabahan (Mat 7:7 bnd. Rom 12:12) agar mendapatkan apa yang kita nantikan dan yang sesuai dengan kehendakNya. Jadilah Anak Tuhan yang sesungguhnya.

Baca Selengkapnya.....

09 April 2012

Ulang Tahun

Punguan Ina HKBP Hutanagodang rayakan Ulang tahun ke 65

Bersamaan dengan pesta Paskah ini, Punguan Ina HKBP Hutanagodang Ressort Muara, Distrik XVI Humbang Habinsaran merayakan hari ulang tahunnya ke 65. Acara dikemas dengan baik dan rapi oleh Panitia yang dikoordinir oleh St. L.H. Siregar, uluan ni Huria HKBP Hutanagodang. Perayaan ulangtahun ini dipimpin oleh Praeses atas undangan resmi Panitia. Hadir juga pada perayaan ini Pdt. Parulian Sihotang, STh Pendeta HKBP Ressort Muara.

Baca Selengkapnya.....

07 April 2012

Penjemaatan Paskah Sekolah

Sekolah Pendeta HKBP Penjemaatan ke HKBP Muara

HKBP Ressort Muara menjadi tuan rumah pelaksanaan penjemaatan Sekolah Pendeta HKBP Seminarium Sipoholon 4-8 April 2012. Penjemaatan ini merupakan rangkaian kegiatan akademis yang dilaksanakan setiap tahunnya. Rombongan dipimpin oleh Pdt. pahala J. Simanjuntak, Direktur Sekolah Pendeta HKBP

Baca Selengkapnya.....

06 April 2012

Jumat Agung

Khotbah Jumat Agung, 6 April 2012
Keselamatan Kita

(1 Korintus 15:1-3)
Lima orang pelajar sedang bermain bola kaki di sebuah lapangan bola di dekat sebuah tebing. Ketika satu sama lain saling menendang bola tiba-tiba bola tertebdang ke arah tebing dan seorang berusaha meraihnya. Ketika meraih bola tersebut ternyata salah seorang dari mreka terjatuh ke tebing dan tidak boleh naik sendiri. Lalu teman-teman yang lain berusaha menolong si anak yang jatuh dengan menggunakan tali lalu mengulurkan ke tebing untuk menariknya. Ketika si anak hendak menaiki tebing lewat tali tersebut tiba-tiba btali itu putus. Lalu mereka tetap berusaha untuk menolong temanya ini dengan mngumpulkann ikat pinggang masing-masing. Oh..ternyata ikat pinggang juga ikut putus. Kemudian mereka melaporkan ke orangtua si anak lalu bapaknya datang. Si Bapak melihat si anak di dalam jurang sangat ketakutan lalu memanggilnya dan berkata: "hai ankku kamu dimana aku datang" Si Bapak turun k jurang dan mengulurkan tanggannya ke tangan si anak lalu menarik k atas hingga dia tiba di lapangan bola.
Saudara-sqaudara yang dikasihi oleh Yesus Kristus, contoh di atas melukiskan kepada kita bagaimana Yesus Kristus datang ke dunia ini untuk menyelamatkan kita orang-orang berdosa dan yang tinggal di dalam jurang kegelapan. Allah telah mengutus anaknya Tuhan Yesus Kristus untuk menyelamatkan kita (Yoh 3:16). Lebih dari situ Dia rela mati, di tikam, diludahi, dicerca, dihina lalu di salibkan di bukit Golgata. Semuanya Dia lakukan suapay genaplah yang tertulis dan dinajikan oleh Allah.
Perayaan Jumat Agung hari ini mengingatkan kita akan pengorbanan Yesus di kayu salib justru menjadi sukacita bagi kita. Berbeda dengan kematian manusia yang menbuat kita bersedih dan menangis. Akan tetapi kematian Yesus justru menjadi kehidupan dan sukacita bagi kita semua.
Oleh sebab itu saudara-saudara yang sudah diselamatkan oleh Kristus, sudahkah kita telah memiliki kmatian Kristus? Dan bagaimana hal itu dapat kita wujudnyatakan di dalam kehidupan ini? Perayaan Jumat Agung ini mngingatkan kita agar kita mnerima kehadiran Yesus dan mengaku Kristus sepanjang masa. Sebab Dialah juru selamat kita yang hidup dan menyediakan tempat bagi kita di sorga kelak. Bersukacitalah atas kematian Kristus dan jagalah hidupmu supaya tetap di dalam Dia. Amin

Baca Selengkapnya.....

01 April 2012

Minggu Palmarum

Khotbah Minggu Palmarum 1 April 2012
Hosana! Diberkatilah Dia yang datang dalam nama Tuhan!
(Markus 11:1-11)

Sering kita kewalahan mencari kata-kata yang indah dan cocok untuk kita sampaikan kepada seseorang yang kita anggap berperan dalam kehidupan kita. Sekecil apapun itu kita selalu mengucapkan sepatah kata.Salah satu kata yang sering kita ucapkan adalah terimakasih. Namun sebagai orang yang diberkati Tuhan kata Hosana menjadi satu kata kunci dalam kehidupan kita! Hosana! Demikianlah kata yang cocok dan pantas diberikan orang-orang yang bersama-sama dengan Yesus hendak menuju Yerusalem sebelum memasuki Bait Allah. Ungkapan ini tentu melebihi ucapan terimakasih kepada seseorang yang menolong dan memperhatikan kita. Hosana berarti ungkapan puji,puja dan hormat kepada Allah melalui Yesus Kristus yang telah datang ke dunia ini untuk menyelamatkan kita orang berdosa (Yoh 3:16). Ungkapan ini sekaligus kata-kata sambutan dan melebihi aksi yang kita lakukan mengaminkan karya pembebasan Allah dalam dunia ini.
Kini kita telah memasuki persiapan perayaan akan Kematian dan Kebangkitan Yesus Kristus, yakni minggu Palmarum (Palm), maremare. Melalui minggu ini kita dipersiapkan untuk membuka hati dan pikiran kita sambil berkata Hosana. Hosana disini mengandung arti yang sangat dalam untuk mewujudkan kesetiaan kita kepada Tuhan Allah kita yang telah menyelamatkan kita. Keselamatan kita hanya di dalam Kristus. Tidak ada keselamatan selain Kristus anak Allah.
Oleh sebab itu saudara-saudara yang dikasihi oleh Yesus Kristus, ucapan Hosana harus selalu berkumandang di hati setiap orang yang telah mempersiapkan Kedatangan Kristus yang kedua kalinya.
Di tengah-tengah kerunyaman hidup yang kita jalani, masihkan kata Hosana tetap terdengar dari hidup orang Kristen? Tentu ya. Kata Hosana terucap ketika Keputusan Pemerintah yang menunda kenaikan harga BBM. Lebih jauh dari situ lagi Hosiana menjadi sebuah pengharapan dan keyakinan kita akan penyertaan Tuhan dalam hidup kita. Amin.

Baca Selengkapnya.....

13 Januari 2012

Khotbah Minggu

Khotbah Minggu 15 Januari 2012
1 Samuel 3:1-10

Ya Tuhan berilah aku pendengaran yang bagus
Mendengar setiap kali suara Tuhan memanggil kita. Banyak cara Tuhan menyapa kita dalam kehidupan kita. Namun sering kita tidak mendengar. malah kita lebih peka terhadap suara dunia ini ketimbang suara Tuhan. Pada hal suara dunia ini hanya membuat kenikmatan sesaat, panggilan Tuhan membuat kita bersukacita. Itulah yang dapat kita maknai dari panggilan Tuhan kepada hamba-Nya Samuel. Oleh sebab itu ketika kita dipanggil dan disapa Tuhan marilah kita menjawab: Ini aku Tuhan. Aku siap mendengarkan engkau.

Baca Selengkapnya.....

07 Januari 2012

Khotbah Minggu

Di Dalam Yesus ada perubahan
(Mark 1:4-11)

Kini kita telah memasuki tahun baru yakni tahun 2012. Tentu kita semua menghendaki sebuah perubahan. Mestinya perubahan ke arah yan lebih baik. Tetapi jangan terkejut dan salah memilih. Dunia saat ini sedang menawarkan perubahan dalam segala bentuk. Jika kita mengikutinya boleh saja ke arah lebih baik dan boleh saja kepada kebinasaan. Untuk memilih mana yang membawa kebaikan atau mana yang membawa kebinasaan kita perlu hati-hati. Tidak semua yang ditawarkan dunia ini membawa perubahan ke arah lebih baik. Tetapi perubahan yang diserukan oleh Yohanes pada khotbah minggu epiphanias adalah perubahan yang membawa kehidupan yang lebih baik dari kehidupan sebelumnya. Seruan perubahan yang dimaksudkan oleh Yohanes adalah perubahan di dalam Yesus. Artinya Yesus harus lebih nyata dalam kehidupan kita.Jika tahun lalu kehidupan kita belum menampakkan Yesus dengan sesungguhnya (misalnya: hidup serakah, dendam, jauh dari Tuhan, dll) maka untuk tahun ini marilah kita merubahnya. Itulah makna minggu epiphanias bagi kehidupan kita. Yohanes memberi contoh yang dialami secara langsung. Apa yang dia gambarkan melalui kehidupannya adalah sebuah pola hidup yang sederhana. Tidak perlu berpikir yang macam-macam. Kadang-kadang manusia memikirkan jauh pada hal kemampuannya tidak sanggup. Kalau hidup kita sudah memperlihatkan/menampakkan Yesus maka hidup kita pasti berobah. Dan perubahan itu menjadi berkat. Jadi siapakah yang mengalaminya? Hanya orang yang dibaptis dan mau bertobat. Amin

Baca Selengkapnya.....